Membuat buletin sholat ied sederhana dengan scribus

Membuat buletin sholat ied sederhana dengan scribus
Seperti yang sudah kami post di awal-awal bikin blog ini dulu, tentang bagaimana membuat buletin sederhana khusus ketika sholat jumat tentunya dengan menggunakan software open source scribus. Sama sebetulnya, hanya bedanya kali ini saya lampirkan hasil belajar mandiri saya berupa file berekstensi .sla.
Sebenarnya tujuan awal pembuatan buletin ini adalah untuk memberikan laporan keuangan gerakan “Rantau Bakti Kampung” yang sudah berjalan sekitar 2 tahunan ini, mulai dari pemberian bantuan uang masuk sekolah, pembuatan lampu penerangan jalan dan lain-lain. Dan dengan pertimbangan bahwa momen sholat ied adalah waktu sebagian perantauan berkumpul serentak, kenapa tidak dibarengkan saja?
Dan akhirnya seperti inilah hasilnya, penggabungan artikel hikmah dan tanya jawab yang kami dapat di internet, karena minimnya ilmu kami, tentunya lebih aman mengambil ilmu ulama yang sudah terbukti kualitas keilmuannya. Bukan begitu?
Resepnya:
Jurus yang digunakan pun sederhana, dengan menggunakan wizard awal
ketika membuka program (new document), memilih 1 halaman kosong (single page) ukuran
kertas A4 landscape dengan diberi settingan 3 kolom, dengan gap yang
disesuaikan dengan selera.  

Jurus wajib adalah insert text frame, dimana akan kita isi text atau tulisan artikel kita nanti, klik dan tarik menyusuri kolom yang sudah terpola (saya membuat 1 lembar bolak balik masing-masing 3 kolom atau total 6 halaman, halaman satu mulai paling kanan)

karena 2 halaman, maka harus ditambah 1 halaman lagi dengan menyalin halaman yang ada, dengan jurus Page – Copy, maka akan muncul jendela seperti di atas

Jurus ketiga adalah memberi tulisan, caranya klik kanan text frame yang sudah dibuat tadi, pilih Get Text, atau Edit Text sesuai kebutuhan

Nah, karena text frame pada halaman satu cuma sak uprit yang mengakibatkan artikel terpotong, dan text frame di halaman kedua belum nyambung, maka perlu dibuatkan text link nya. Jurusnya, klik text frame halaman 1 lalu klik pada Item – Link Text Frame

Membuat buletin sholat ied sederhana dengan scribus
Seperti inilah hasilnya, dua text frame yang sudah memiliki link. Tanda garis panah hitam adalah hubungan 2 text frame, yang bisa dimunculkan di toolbar view.

Selanjutnya kita tinggal berimprovisasi saja, menggunakan insert text frame (T) insert image frame (I) dan edit text, penambahan garis atau polygon serta beberapa imajinasi.
Hasilnya bisa dilihat di link berikut: https://goo.gl/h0amTl
Penulis menggunakan Scribus 1.4.3 Portable, Merdesa!
Please follow and like us:

Crispy almond and chocolate chips cookies

Cookies, kata ini menandai panjangnya pencarian saya atas cara yang benar membaca resep. Atau apa yang tak tertulis di resep. Pun, membawa saya lebih memahami tentang my kitchen mate, Oven.
Sebenernya saya selalu takut bikin cookies. Kenapa? Karena tulisan di resepnya gampang sekali. Iya, gampang sekali. DI RESEP.
Tulisannya cuma aduk campur dan sejenisnya. Oven sampai matang. Dinginkan. Ya ampun, inilah yang telah membuat saya terjebak, terperangkap, tenggelam dalam laut tak berkesudahan… (trus dilempar loyang)
Cookies pertama saya berakhir menjadi segumpal benda cokelat kering, pahit dan berbau hangus. Noooo…..!

Jadi ceritanya karena percaya letterlijk sama resep, saya masukin dough ke oven, pasang timer trus saya tinggal bermain sama Brissingr-nya Mas Pao. Setelah “ting”, ternyata si cookies udah bertransformasi sempurna menjadi adonan gosyong. Abis itu saya sadar, kalo manggang cookies itu mainnya feeling, bukan sekedar resep (ya iyalah…) Cookies-cookies berikutnya menandai pertarungan saya melewati rintangan, menuju resep yang paling iyes di lidah (lidah saya tentunya, hehe)
Nah, selera saya tuh sederhana aja, saya sukaaa banget sama cookies semacam goodtime, yang krispi, cokolati, dan yah…berasa goodtime. Sejauh ini menggugling, keknya kebalikan saya, kebanyakan orang suka cookies yang rada chewy. Apakah saya aneh? *sambil bawa peso*
Niat awalnya saya mau bikin drop cookiesnya anna olson, tapi berhubung foto hasilnya keknya juga semacam chewy, saya urung. Ganti resepnya dari blognya mbak Riana Ambarsari yang diadaptasi dari Ashley. Berikut resepnya :
Bahan :
 330 gram terigu protein sedang
1 sdt soda kue
1 1/2 sdt maizena
1/2 sdt garam halus
180 gram mentega, suhu ruang (aslinya dilelehkan)
180 gram gula halus (aslinya 200 gram gula pasir)
80 gr gula palem (aslinya 60 gram)
1 telur utuh
1 kuning telur
1 sdt vanilla essence (pasta vanilla)
220 gram Choco chips (aslinya 200 gr milk atau dark chocolate chips + 50 gr untuk garnish)
almond slices secukupnya untuk garnis
Cara membuat :
1. Ayak terigu, soda kue, maizena dan garam dalam mangkok, aduk rata.
2. Dalam wadah terpisah, aduk rata mentega, gula halus dan gula palem. Adonan akan menjadi halus dan creamy. Masukkan telur utuh, kuning telur, aduk rata. Tambahkan vanilla, aduk rata.
3. Tuangkan adonan basah ke adonan kering, aduk hingga rata dengan sendok kayu/spatula. Tambahkan choco chips. aduk rata.
4. Tutup dengan plastik wrp, simpan di kulkas minimal 3 jam (karena saya ketiduran sehabis tarawih, akhirnya baru besoknya adonan di oven, hihihi)
5. Keluarkan adonan dari kulkas, biarkan kurang lebih 10 menit agar mudah dibentuk. 
6. Bentuk adonan dengan tangan membentuk bulatan tidak sempurna sebesar
bola ping-pong, atau tergantung keinginan, letakkan di loyang kue
kering yang sudah dialasi silpat atau baking paper, beri jarak antara
adonan. (Batch pertama saya cetak pake scop es krim, jadi cookies raksasa yang rada chewy. Batch kedua saya cetak pake ukuran sendok makan, jadi pas seukuran goodtime. Dua-duanya langsung dihabiskan anak-anak di hari pertama, jadi buat yang difoto blog ini adalah batch ketiga)
7. Pipihkan sedikit adonan dengan jari. Tidak perlu membentuk permukaan
yang sempurna
8. Panggang dalam oven yang sudah dipanaskan 180 derajat Celsius( ukuran scop es krim selama 13 menit. ukurn sendok makan 9-10 menit. Ukuran batch ketiga lebih kecil, matang di menit ke 7-8. Ini untuk hasil cookies yang krispi lho ya)
9. Keluarkan dari oven, dinginkan 10 menit, pindahkan cookies ke atas rak, biarkan dingin seluruhnya. Simpan dalam wadah tertutup. (Kalau sempat disimpan)
Kan mumpung ini awal Ramadhan, bisa buat persiapan cookies lebaran juga. Dan (lagi-lagi) mumpung awal ramadhan, saya sekeluarga mengucapkan,

Mohon maaf atas segala khilaf yang disengaja maupun tidak, serta selamat menjalankan ibadah puasa Ramadhan.Semoga selepas Ramadhan, kita menjadi pribadi yang lebih baik lagi, aamiin.

 Sekian food corner kali ini, Happy baking ^____^
 Eh, kalo ada yang heran kenapa saya pake loyang cheesecake teflon, itu karena abis pindahan bulan lalu, saya kehilangan baking paper, dan belum sempat lupa beli lagi, makanya gantinya pake loyang teflon, hehhe
Please follow and like us:

Pekerjaan ibumu apa?

“Kalo budhe kerjaannya di sepatu, kalo pakdhe sugeng di tangerang. Kalo ayahmu kerjaannya apa? Ibumu kerjaannya apa?”
Deg!
Kaget lalu cengar-cengir mikirin jawaban apa kalau sebentar lagi si kakak lari ke kamar dan menanyakan apa jawabannya. Anak-anak ini ya, bahasan obrolannya sampe ke urusan kerjaan segala. Perasaan waktu kecil, nggak ada deh yang ngobrolin topik semacam ini di lingkungan permainan saya.
Tepat sebulan, saya pindah tugas dari belakang meja ke belakang meja lainnya. Dengan perubahan jobdesc, dari mengawasi orang-orang dewasa menjadi mengawasi dua balita plus 1 anak kecil yang sedang dalam tahap kritis terhadap apa pun di sekitarnya. Butuh adaptasi yang tidak sebentar.
Pertanyaan seputar -kenapa bulan warnanya putih kalo siang?, apa kucing kecil nggak takut jatuh? sampai kalo makan sayur aja nggak pakai nasi jadi kuat? kan sayur bikin kuat- kadang membuat keki mencari jawaban yang benar, tepat dan efisien. Benar : si anak jadi bertambah pengetahuannya. Tepat : Cara menjawab sesuai usianya, tidak membuatnya bingung. Dan efisien : Setelah dijawab, si bocah jadi tidak menggantinya dengan 25 pertanyaan selanjutnya, jadi ibunya bisa melanjutkan melipati baju kering atau mengaduk tepung. Jadi intinya, saya mesti belajar jadi guru deh….
Sewaktu kecil dulu, ibu sering mengarahkan saya menjadi guru, katanya sih melanjutkan profesi bapak, yang sebenarnya juga adalah cita-cita ibu yang tak sampai. Tapi karena saya tahu diri, kesabaran saya waktu masih muda dulu minim, menghadapi satu dua anak aja saya udah bingung, apalagi sekelas. Jadilah akhirnya saya batal menjadi guru. Plus, faktor lain mendorong saya untuk pada akhirnya lebih pilih kuliah yang lebih tidak memberatkan orangtua lebih jauh. Jadilah saya terdampar bekerja dibelakang meja.
Saya nggak pernah menyesali pilihan ini. Kalaupun bisa diulang, saya akan tetap pada pilihan yang sama. Karena baik dibelakang meja sana atau sini, saya suka kedua-duanya, dalam hal memaksa saya belajar setiap hari. Hanya saja, apa yang saya pelajari disini tentunya berbeda dengan saat saya resmi “bekerja”. Kalaupun pada akhirnya sekarang saya memilih disini, itu karena timbangan prioritas saya saat ini lebih condong disini, bersama anak-anak. Yang membawa perhatian saya kembali pada si bocah yang setengah berlari mendatangi dan melongok lewat pintu, bertanya dengan antusias.
“Ibu, pekerjaan ibu apa?”
“…………..”
Please follow and like us:

Kering Tempe Kering

Ng…judulnya overdeskriptif ya, hehehe. Padahal maksud saya cuma mau membedakan 2 versi kering tempe. Meski namanya kering, ada kan yang membuat dengan versi agak basah. Jadi semacam oseng tempe yang diiris tipis. Biasanya sih orang-orang sepuh lebih suka yang kering basah (ra mudeng karepmu wis, wong kering kok basah).
Jadi ceritanya, adik wedok sing uayu dewe besok mau berangkat KKN ke Boyolali. Si bungsu ini tipe anak rumahan, seumur-umur belum pernah jauh dari simboknya. Kalo KKN gini, ya mau nggak mau si genduk belajar pisah dari mboke.
Konon kabarnya, karena satu dan lain hal, rombongan KKN yang biasanya dimasakkan makanan oleh pihak desa, kali ini harus menyediakan makanan sendiri. Dengan kata lain, masak dewe. Biar nggak ribet disana, kita akhirnya berinisiatif mbawain sangu kering tempe sebagai persediaan lauk disana. Kering tempenya yang versi kering beneran, biar awet maksudnya. Sebenernya sih, saya nggak yakin akan keawetan si kering ini, mengingat peserta KKN adalah anak-anak muda yang lagi umur-umur semego, hihihi.
Ya sudahlah, singkat cerita hari ini berjibaku di dapur bikin kering tempe. Sekali lagi versi kering lho ya *ditimpuk cobek*
Resep :
Standarnya, kering tempe bahannya harus ada tempenya ya >.<
Tempe diiris tipis-tipis
Bawang putih, bawang merah, lombok, diiris tipis juga
Kacang tanah kupas, Teri asin
Bahan-bahan diatas digoreng terpisah sampai kering, sisihkan.
Gula merah disisir, garam secukupnya
Penyedap/Kaldu bubuk secukupnya (optional, saya gak pake)

Cara membuat :
1. Panaskan minyak diatas wajan, masukkan bawang putih, bawang merah dan lombok goreng. Tambahkan air, garam, kaldu dan gula merah. Aduk sampai gula larut dan mengental (membentuk gulali)
2. Masukkan tempe, kacang tanah dan teri, aduk cepat sampai rata.
3. Matikan api, biarkan sampai dingin di wajan.
4. Pindahkan ke toples bertutup rapat agar tidak melempem.

Setelah baca ulang, mungkin lebih pas kalo namanya kering tempe renyah ya… Ah, yowis, yang lalu biarlah berlalu *clink!*
Please follow and like us:

Lesehan Ikan Bakar Matoh – Ngawi

Review ini sudah sekian bulan ngendon di draft, dan baru sekarang bisa masuk kategori finished writing. Tapi gakpapa ya, kan katanya (kata siapa…) lebih baik terlambat daripada nggak diposting sama sekali. Iya kan ya… 😛
Nah, Rumah Makan Lesehan Matoh ini masih lumayan baru lho, waktu saya berkunjung kesana sih. Kalo sekarang ya nggak baru-baru amat lah. Oke, langsung aja ya..
Matoh terletak di Dusun Mbulakan, Desa Tempuran, Kecamatan Paron, Ngawi. Lokasinya di pinggir jalan Solo-Surabaya, dan mudah dijangkau dengan berbagai transportasi baik mobil pribadi maupun kendaraan umum.

Tempatnya luas dan nyaman, dengan pemandangan sawah menghampar hingga kejauhan. Kontras dengan sisi depan yang merupakan jalan raya antar propinsi. Dekorasi dan penataan dalamnya standar warung lesehan, mirip dengan pemancingan, dengan beberapa ruangan dibentuk menyerupai bale mengelilingi kolam ikan.
Oiya, peringatan nih. Sebelum kesana, kalau bisa telepon dulu untuk reservasi tempat dan memesan menu. Ada 3 alasan :
– Masaknya lamaaaaa
– Kalo terlalu siang, menu-menu tertentu sering sold out >.<
– Sekali lagi, ngelayaninnya lamaaaaaaa deh..
Menu yang disajikan cukup variatif, dengan berbagai jenis ikan, daging
unggas dan sayuran. Dengan harga yang relatif terjangkau dan rasa yang
enak, Matoh layak menjadi pilihan jika ingin merasakan kuliner di
sekitaran Ngawi.
Plus :
1. Tempat cozy, pemandangan OK
2. Masakan enak
3. Harga reasonable
4. Lokasi dekat, mudah dijangkau
Minus:
1. Proses masak dan pelayanan lambreta
2. Menu yang laris sering “ilang”
Please follow and like us: