31 December 2014

Waspada, penculik nekat di mall

modus penculikan anak
Ada kawan membagi tautan path, milik seorang ibu tentang pengalaman tidak mengenakkan yang menimpa keluarga, terutama anaknya ketika sedang berada di pusat perbelanjaan. Anaknya menjadi korban percobaan penculikan. Itu yang dapat saya simpulkan. Modusnya sepertinya mengincar orang tua yang membawa baby stroller (kereta dorong) dan sedang menaiki eskalator atau tangga berjalan. Dengan menyembunyikan muka, saya pikir jilbab juga digunakannya sebagai kedok penyamaran wajah, sambil berbisik-bisik ke sang anak dengan kata-kata ajakan.
Berikut saya salin lengkap pengalaman ibu itu

pARENTS! BEWARE!
Temen gw whatsappin gw, ini temennya sendiri yg ngalamin

Where: Mall Emporium Pluit
When: 29 Dec 2014 around 14.30
What happened:
Kami sekeluarga sdg naik eskalator menuju Kiddy Cuts di lt 2. Saya mendorong stroller, Nahla berdiri dua anak tangga di depan saya krn sblm naik eskalator dia duduk di stroller. Budiman menggendong Jacob, Noah berdiri di sampingnya. Kami semua berdiri di bagian kiri eskalator.

Lalu ada perempuan muda yang menyusuri tangga eskalator di sblh kanan. Usia sktr 25 thn, perawakan pendek agak gemuk berkulit sawo matang dan memakai baju blus kotak2 coklat dan jilbab hitam. Saya pikir dia memang buru2 mau naik duluan, makanya dia jalan di kanan. Tiba2 dia berhenti di sebelah Nahla, langsung menggandeng tangan Nahla dan saya lihat bibirnya gerak2 (sptnya bicara sama Nahla). Nahla hanya memandangi mbak ini spt bingung. Saya yang sambil memegang stroller langsung bersuara keras 'Hey ngapain? Gak usah gandeng2!!'

Saya pikir dibentak begitu dia akan lepaskan gandengannya. Ternyata dia malah makin membalikkan badan (posisinya makin memunggungi saya stlh sblmnya dia agak serong shg saya msh bisa liat saat dia bicara) dan gandengannya ke Nahla makin erat. Saya mulai panik tapi tdk bisa lepaskan pegangan pada stroller krn bisa jatuh dan saya tahu ada Budiman menggendong Jacob tepat di belakang saya. Kalau stroller jatuh pasti menimpa mereka. Saya bentak makin keras 'Hey! Hey ngapain kamu! Mau apa???' Mbak ini gak geming. Saya jerit ke Nahla 'Nahla, lepas tangannya! Turun sini ke sebelah Mama!' Saat itu kami sudah makin dekat ke ujung eskalator, sdh hampir sampai ke lantai dua.

Saya benar2 panik krn mbak ini benar2 pegang pergelangan tangan Nahla dgn erat. Nahla mulai bingung dan mulai panggil2 saya. Pas sampai di lantai dua, tiba2 Mbak ini dengan tangan yang bebas mau pegang tangan Nahla yang sebelah lagi. Saya teriak makin keras. Saya cuma ingat teriak HEY dan LEPAS berkali-kali. Pas Nahla sampai di lantai dua, jd sdh menginjak landasan lantai dua dgn aman, langsung saya dorong stroller dgn kencang. Pikir saya, biar aja Nahla kalau sampai jatuh krn saya dorong pakai stroller, paling gak akan bikin lbh susah kalo si mbam ini mau macem2 krn akan menarik perhatian. Suasana memang sdg agak sepi.

Pas di landasan lantai dua itu, keliatan bgt mbak ini mau tarik Nahla tp Nahla gak mau gerak maju; Nahla mulai nangis. Mbak ini gak mau lepas sama sekali. Bener aja krn saya dorong itu stroller, Nahla jd tertabrak. Dia gak jatuh (maklum, Nahla kan besar dan kokoh) tapi kakinya kena roda stroller. Saat itu saya udah benar2 marah, saya bentak sekeras2nya mbak itu 'MAU APA KAMU? LEPAS GAK?'

Berkali2 saya bentak itu (dr sejak msh di eskalator) dia sama sekali gak geming. Dia gak mau liat muka saya. Bahkan wkt sdh sampai di lantai dua itu, dia tetap buang muka dari saya dan TANGANNYA TETAP PEGANG PERGELANGAN TANGAN NAHLA!

Budiman sampai lantai dua, lgs nyamperin. Saat itu baru mbak ini lepas tangan Nahla dan pergi dgn cepat. Sekali pun dia gak mencoba melihat kami, benar2 buang muka seolah menghindari gak mau dilihat mukanya. Budiman lgs cek apakah Nahla ada yang luka (untungnya tidak); dia nangis krn kaget dan takut dengar saya teriak berkali2. Takut juga krn dia coba lepaskan tangan tapi mbak ini gak mau lepas.

Stlh Nahla berhenti nangis, saya tanya mbak tadi bilang apa ke Nahla. Nahla bilang 'Dia bilang ikut yuk ikut yuk.' Saya lgs lemas.

Sampai skrg saya msh gemeteran gak sangka. Nekat amat ini orang. Bersyukur gak terjadi hal2 yang lbh buruk.

Parents, please beware yaaa.. Never let your kids out of your sight, never let them wander off on their own. Banyak orang jahat yang mengintai anak2 kita.
Iya beneran... nekat

ternyata ada teman gue yang pernah mengalami hal hampir sama persis di farmers market MKG. Anaknya duduk di stroller, didorong ama nanny. Tau2 ada mbak berjilbab hitam juga, lgs samperin dan pegang tangan si anak sambil ajak ikut. Ternyata si anak terkancing sama belt stroller. Dan si MBAK INI BERUSAHA MEMBUKA BELT STROLLER!!!!! Si Nanny lgs teriak dan si mbak ini sama sekali gak geming.. Krn si belt gak berhasil dibuka, dia pergi...
 Sumber: Jeane Fellma Panjaitan
Saya kira sebagai orang tua tidak ada salahnya pengalaman ibu Jeane ini saya bagi juga, terima kasih mbak Jeane atas peringatannya.

0 comments:

 
Copyright © . Margondes.com - Posts · Comments
Theme Template by BTDesigner · Powered by Blogger